Penyebab Penyakit Insomnia

Assalamualaikum Wr.Wb

Haloo sahabat blogger dihari ini saya ada kesempatan untuk membahas penyebab penyakit insomnia okeh langsung saja kita bahas secara detail,
Insomnia adalah gangguan tidur yang relatif umum, mempengaruhi sekitar sepertiga dari populasi orang dewasa di seluruh dunia dan lebih umum terjadi pada perempuan, tapi kualitas tidur seringkali sama-sama menurun pada perempuan dan laki-laki.

Insomnia adalah salah satu masalah kesehatan yang paling sering dilaporkan dan sekitar satu dari tiga orang bertemu dengan gejala insomnia pada tahun tertentu. Sekitar 10% dari orang mengalami insomnia kronis.

Wanita lebih sering terkena daripada pria, dan peningkatan tingkat insomnia dilaporkan oleh orang tua. Insomnia dapat merupakan gejala penyakit atau kondisi lain, entah itu efek dari obat-obatan atau gangguan yang lain.

Apa penyebab Insomnia?
Ada berbagai faktor yang dapat menjadi penyebab insomnia yaitu stres (termasuk kecemasan tentang tidak bisa tidur), fluktuasi suhu ekstrim, kebisingan lingkungan atau perubahan, efek samping obat, hormon, atau gangguan pada pola tidur yang teratur.

Depresi, sakit kronis, berbagai masalah kesehatan dan apnea tidur juga dapat berkontribusi untuk insomnia. Gaya hidup juga dapat mempengaruhi Insomnia berdasarkan penelitian yang telah menunjukkan bahwa asupan alkohol, kafein dan merokok sebelum tidur akan mengganggu tidur.

                         Penyebab Penyakit Insomnia


Macam-macam Insomnia dari segi durasi dan keparahan yaitu :

Insomnia sementara dikaitkan dengan gangguan sementara pola tidur normal Anda yang mungkin  disebabkan oleh perjalanan atau relokasi, dan biasanya berlangsung tidak lebih dari beberapa malam.

Insomnia jangka pendek , yang berlangsung satu sampai tiga minggu, bisa menyebabkan kekhawatiran atau stres dan biasanya menghilang ketika penyebabnya jelas teratasi.


Insomnia kronis berlangsung lebih dari tiga minggu dan biasanya berhubungan dengan penyakit atau kondisi lain.

Penyebab terjadinya insomnia bisa disebabkan oleh penyakit fisik, gaya hidup yang penuh stres, konsumsi kafein berlebihan, atau sakit kronis. Atau mungkin hanya merupakan hasil dari kebiasaan tidur yang buruk, seperti tidur siang hari dan tidur pada jam-jam yang tidak teratur.

Insomnia sering dikaitkan dengan alkohol atau penyalahgunaan narkoba dan obat-obatan tertentu.

Faktor psikologis saja mencapai sekitar separuh dari semua insomnias dievaluasi oleh terapis tidur. Misalnya, stres yang disebabkan oleh situasi seperti pernikahan yang bermasalah, seorang anak yang sakit kronis, atau pekerjaan yang tidak menguntungkan dapat mengganggu tidur.

Depresi adalah salah satu penyebab paling umum dari insomnia, dan orang-orang dengan kecemasan, skizofrenia, dan gangguan kejiwaan lainnya juga tidur buruk.

Penyakit fisik tertentu mengganggu tidur, terutama gangguan jantung, paru-paru, ginjal, hati, pankreas, dan sistem pencernaan. Penyebab fisik lainnya termasuk mulas, nyeri kronis, dan pernapasan gangguan, seperti sleep apnea.

Insomnia sering menyertai menopause, ketika tidur terganggu oleh hot flashes atau berkeringat di malam hari. Kadar gula darah yang abnormal dapat menyebabkan orang menderita diabetes untuk bangun pada malam hari.

Kebiasaan dan gaya hidup Anda sendiri mungkin akan mengganggu pola tidur Anda. Perilaku menetap dan menjaga jadwal yang tidak menentu dapat berkontribusi untuk insomnia, seperti dengan adanya berlebihan kafein dan stimulan lainnya atau alkohol dan depresi lainnya.

Mengkonsumsi obat berlebihan dari beberapa tekanan darah dan obat jantung hormon tiroid, dapat mengganggu tidur seperti halnya dalam penyalahgunaan disengaja menggunakan pil tidur, untuk obat-obatan terlarang.

Banyak kondisi medis lainnya mengganggu pola tidur normal. Diantaranya adalah restless leg syndrome (RLS). Penderita menggambarkan hal yang tidak menyenangkan, sensasi menyeramkan-crawly ketika mereka berbaring, menyebabkan dorongan tak tertahankan untuk menggerakkan anggota badan mereka, bahkan saat tidur.

Gangguan ritme sirkadian termasuk jet lag dan mengubah jadwal shift-kerja. Perjalanan pesawat selama beberapa zona waktu mengganggu jam biologis tubuh, yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan waktu selama beberapa hari.


Sebuah jadwal kerja yang tidak teratur atau berubah dari hari kerja untuk shift malam juga dapat menyebabkan insomnia sampai seseorang menyesuaikan dengan pola tidur baru dan meskipun beberapa orang tidak pernah menyesuaikan sepenuhnya.

Faktor tidur seperti suhu, kelembaban, kebisingan, cahaya, dan udara pengap dapat menyebabkan insomnia atau mengurangi kualitas tidur, bahkan ketika mereka tidak benar-benar membuat Anda terjaga.

Semoga artikel ini membantu anda supaya anda tidak termasuk orang yang kurang tidur atau dikatakan insomnia susah tidur untuk pembahasan ini semoga bermanfaat bagi kalian semua terima kasih.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »