Waspada Penyakit Mata Katarak

Assalamualaikum Wr.Wb

Dipagi hari ini saya akan membahas tentang bahaya nya penyakit mata katarak ,
Penyakit katarak adalah kekeruhan dari lensa mata. Katarak merupakan penyebab utama kebutaan di kalangan orang tua pada umur 55. Kebanyakan orang tua memiliki beberapa derajat lensa berkabut, yang merupakan bagian normal dari penuaan.

Jika Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya untuk memiliki katarak, berpikir tentang melihat melalui jendela kaca yang berembun. Katarak membuat bidang visual Anda tampak kabur atau buram.

Penyakit katarak merupakan penyebab utama kebutaan dapat diobati di semua bagian dunia. Pada usia 80, lebih dari setengah dari semua orang Amerika akan memiliki katarak atau akan mengalami operasi katarak. Sebuah penglihatan terganggu oleh katarak ketika lensa mata menjadi keruh, menghambat perjalanan normal cahaya ke retina.

Sebuah katarak dapat berkembang di salah satu atau kedua mata, tetapi tidak dapat menyebar dari satu mata ke yang lain.
                                         Penyakit Mata Katarak

Penyebab Katarak
Sebagian besar penyebab katarak berkembang sebagai bagian dari proses penuaan yang normal. Seperti perkembangan usia, lensa normal jelas mata perlahan-lahan menjadi keruh. Seiring waktu, kekeruhan ini dapat menutupi seluruh lensa, yang mempengaruhi penglihatan. Dengan katarak, dapat menjadi sulit untuk membaca atau menikmati aktivitas normal.

Sebuah katarak mempengaruhi lensa mata. Lensa terletak di belakang iris. Hal ini berfungsi untuk memfokuskan cahaya pada retina, dan untuk menghasilkan gambar yang jelas dan tajam. Lensa memiliki kemampuan untuk berubah bentuk, yang dikenal sebagai akomodasi. Sebagai usia mata, bagaimanapun, lensa mengeras dan kehilangan kemampuan untuk mengakomodasi.

Seluruh lensa terkandung dalam kapsul lensa. Sebagai usia mata, sel-sel mati terakumulasi dalam kapsul lensa, menyebabkan lensa untuk secara bertahap menjadi berawan. Cahaya yang biasanya akan difokuskan oleh lensa tersebar di sekitar karena kekeruhan, sehingga penglihatan tidak lagi jernih dan tajam.


Gejala Katarak
Katarak umumnya tidak menimbulkan rasa sakit. Mereka biasanya mulai keluar sebagai bercak kecil di mata, buram spot dan perlahan-lahan tumbuh lebih besar. Penglihatan biasanya tidak terpengaruh sampai area besar lensa menjadi keruh. Berikut adalah gejala katarak yang dapat terjadi :
Penglihatan kabur
• Sensitivitas cahaya
• Halos sekitar lampu
• Gangguan Penglihatan pada malam hari
• Menguning atau memudar dari penglihatan warna
• Penglihatan ganda
• Perubahan dalam resep kacamata

Jenis Katarak
Lensa terdiri dari tiga lapisan yaitu lapisan luar (kapsul), lapisan tengah (korteks) dan lapisan dalam (inti). Ada tiga jenis katarak, dibedakan dengan bagian lensa yang terkena.

Nuklir : Ini bentuk katarak di tengah lensa. Ini terjadi karena penuaan alami, dan biasanya terlihat.
Kortikal : Sebuah bentuk katarak kortikal di korteks lensa, dimulai dengan garis-garis keputihan yang memperpanjang ke depan lensa. Ini katarak sering terlihat pada pasien diabetes.

Subcapsular : Ini katarak terbentuk di belakang lensa, dan biasanya mempengaruhi satu mata lebih buruk daripada yang lain.

Faktor Risiko Katarak
Faktor risiko terbesar untuk mengembangkan katarak adalah penuaan. Mengaburkan lensa mata alami sebagai mata menjadi lebih tua. Faktor risiko lain untuk mengembangkan katarak meliputi:
• Diabetes
• Operasi mata
• Riwayat keluarga katarak
• Merokok
• Obat-obat tertentu
• Paparan sinar UV
• Trauma mata
• Selain itu, beberapa katarak kongenital, yang berarti mereka terbentuk pada saat lahir atau pada anak usia dini.

Diagnosis
Tes ini membantu mendeteksi katarak:
Visual uji ketajaman : Dokter mata akan mengukur ketajaman penglihatan Anda dengan membaca huruf pada grafik dari kejauhan.

Pemeriksaan retina : Setelah melebarkan mata Anda, dokter akan menggunakan lensa pembesar untuk hati-hati memeriksa bagian dalam mata. Lensa akan dipelajari tanda-tanda katarak.

Tes tonometry : Membantu menentukan apakah ada peningkatan tekanan mata yang bisa disebabkan oleh katarak.

Prosedur tambahan dapat dilakukan untuk mendiagnosis katarak termasuk tes untuk mengukur silau dan sensitivitas kontras, night vision, penglihatan warna, dan penglihatan tepi.

Untuk karen itu hati-hati ya buat kalian untuk memwaspadai gejela gejela penyakit mata katarak, jaga mata kalian baik-baik dan rawatlah mata kalian jangan sampai terkena penyakit mata katarak. semoga artikel saya bermanfaat untuk kalian semua terima kasih.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »